GORENG-2. PETAKA GOLOK NYAI BONGAS

Gue hidup bertiga di rumah gue. Yaitu sama bokap gue, abang gue, sama gue. Sedangkan nyokap gue, dia udah meninggal waktu gue masih SD.

Agus Handoko, itu nama bokap gue. Pria yang hamil bertahun-tahun dan nggak pernah melahirkan. Makanya gue heran, kok betah sih punya perut kebesaran. Pria paruh baya—bukan paruh bebek—yang punya toko buku di jalan Banyu Urip.

Bokap gue orangnya tegas dan keras. Pegangannya bukan senapan selaras. Tapi golok buatan Nyai Bongas. Kalau loe tanya siapa Nyai Bongas? Dia tukang tusuk sate di Pasar Njarak. Jadi nggak aneh kalau di antara temen-temen gue sama abang gue, pada nggak ada yang berani ngelangkahin kaki mereka ke rumah gue. Kata mereka, bokap gue sangar.

Gue jadi keinget masa-masa awal SMA gue. Waktu itu, gue nggak pernah ngajakin temen-temen gue buat mampir ke rumah gue. Bukannya gue pelit—tapi emang iya sih. Soalnya punya tamu kayak mereka serasa lagi ada perampokan. Gue cuma belajar dari pengalaman masa lalu. Karena gue yakin, nyali temen-temen SMA gue, bakal sama kayak temen-temen SMP gue.

Tapi ternyata, mereka malah maksa. Katanya, mereka kepo banget sama kehidupan gue. Ya, gue tahu kalau kehidupan gue emang menarik. Semenarik jambul khatulistiwa Syahrini yang digosipin sana-sini. Tapi yang ngeselin, kalau denger omongannya Aryo. Dia ngatain gue, “Gaya loe, sok misterius. Paling-paling, buronan rutan nusa kambangan.” Anjay nggak sih. Pengen gue tenggelemin di pantai Kenjeran ini anak. Atau yang lebih sadis, gue bawa ketugu pahlawan, dan gue tancepin dia di ujungnya. Biar kayak sate gitu.

Dan gue cuma bisa ngelus dada. Gue senyumin aja biar sok alim. Dan gue bilang, “O aza ya kan.” Biar urusan selanjutnya, mereka yang kena batunya.

Hari itu bertepatan dengan adanya kerja kelompok sekolah. Temen-temen gue dengan semangat langsung tunjuk gue jadi tuan rumah. Dan karena desakan seperti sebelumnya, akhirnya gue iya-in keinginan serius mereka. Gue cuma senyum sambil nunggu komentar mereka setelah merasakan nuansa di kediaman Purnama.

Waktu itu, gue nggak tahu gimana cerita rincinya. Karena saat terjadi, gue sengaja ketiduran waktu nunggu mereka. Gue cuma tahu apa kata temen-temen gue besoknya.

Aryo, temen sekelompok gue yang paling nyebelin dan punya mulut cewek. Kalian pasti tahulah kayak apa mulut cewek itu. Ya kayak mulut si Aryo. Ceriwis sana-sini cuma buat cari gosip.

Aryo, temen gue yang sampai di rumah lebih dulu. Nggak tahu buat apa. Mungkin dia mau ngejekin rumah gue waktu di sekolah. Ya. Dia datang sendirian dengan motor revo merahnya.

Dia ngelangkah dan ngelihat pintu rumah gue yang kebuka lebar. Dapat dia lihat, di meja ruang tamu gue ada empat gelas es jeruk di atas nampan. Dia kira, gue yang nyiapin itu.

Dia mau ngelangkah. Tapi dia sok jaim duluan. Katanya, nggak sopan kalau langsung nyelonong ke rumah orang. Akhirnya, dia manggil-manggil nama gue sedang gue ketiduran. Apalagi kalau gue udah ketiduran, udah kayak bangkai kedaluwarsa. Kata abang gue, kalau gue udah tidur sedang ada kebakaran di rumah, dia yakin, gue yang bakal jadi mayat pertama.

Oke. Kembali to the topic. Dia berkali-kali manggil nama gue sampai kesel. Dan gue, ya mana dengerlah. Gue Purna si anak sowak. Bukan jinnya Aladin yang sekali elus langsung nongol. Katanya, dia sampai nyumpahin gue di dalam hati. Gue nggak tahu dia nyumpahin apa. Tapi, ah, bodo amat. Sepuluh kali dia nyumpahin gue, nggak ada yang manjur sekali pun.

Lima kali dia manggil nama gue. Karena nggak ada yang ngerespon, akhirnya dia main masuk nyelonong. Lupa sama image yang dia jaga sepenuh hati.

Dia nyelonong dan langsung aja duduk di sofa tengah tepat di depan es jeruk sama terang bulan rasa cokelat yang tersedia. Terus si Aryo noleh ke kanan-kiri. Mastiin kalau nggak ada yang mencurigakan di sini. Dan dengan mudahnya, dia ngambil segelas es jeruk dan nyomot terang bulan di meja tamu gue.

Gue sempet mikir, kenapa dia nggak takut gitu kalau salah rumah?

Tapi tiba-tiba, bokap gue dateng dari luar sama golok di tangannya. Dia emang gitu. Kemana-mana selalu ada golok di sisinya. Nyokap gue aja kalah kalau sama golok si Nyai Bongas itu. Bikin gue ilfeel kalau lagi jalan-jalan ke mal.

Dan kalau nggak salah, bokap gue mau beli buah ke indomaret. Tapi nggak jadi, soalnya lupa bawa uang. Waktunya, dia beli buah ke indomaret dan lupa kalau nggak bayar. Baru inget waktu si buah udah jadi zat yang menyuburkan.

Ngelihat ada cowok nggak dikenal lagi enak-enakan makan di ruang tamu, ya bokap gue marahlah. Secara, dia nggak pernah ngelihat temen-temen anaknya yang betah duduk di ruang tamu dan enak-enakan kayak si Aryo. Bokap gue duga, si Aryo ini anak nggak jelas yang lagi kelaperan. Dan gue punya gambaran sendiri gimana waktu bokap marah. Kepalanya emang nggak ada tanduknya. Tapi golok Nyai Bongas yang selalu dia bawa kemana-mana, langsung bikin nyali Aryo ciut seketika. Terang bulan yang sempat dia kunyah, langsung jatuh ke lantai. Emang ngeselin itu anak. Nggak tahu apa, setelahnya gue yang harus bersihin bekas mulutnya yang udah kayak tahi kucing.

“Berani ya, loe nyolong martabak gue buat nonton Moto GP setengah jam lagi,” sentak bokap gue penuh amarah. Dan ya. Terang bulan rasa cokelat sama es jeruk di atas nampan itu bukan gue yang siapin. Ya, kali, gue mau nyiapin Aryo makanan sebagus itu. Padahal tadinya gue udah nyiapin mi instan plus obat mencret khusus Aryo. Gue nggak ridho masakan gue dia telen dan terbuang di jamban rumahnya. Itu makanan gue. Jadi harus ada di jamban rumah gue.

Sedangkan terang bulan tadi tepatnya milik bokap gue. Cemilan bokap gue waktu mau nonton balapan Moto GP di TV. Dan ketika dia tahu terang bulannya tinggal setengah, kayaknya bakal sulit dirangkai dengan kata-kata.

Langsung aja dia deketin Aryo dan jewer kupingnya dengan gemas. Saking gemasnya, anak orang sampai dibejek-bejek kayak mau bikin vas keramik. Dan yang paling ngeri, dia todong-todongin goloknya di depan Aryo.

Ya ampun. Waktunya gue nggak tidur waktu itu. Biar gue bisa liat wajah Aryo yang lagi ketakutan. Waktu dia ngrengek-ngrengek dan nahan ngompol. Tapi kayaknya bagusan gue tidur. Soalnya kalau gue bangun, Aryo nggak bakal kenak omelnya bokap.

“Ampun, Pak! Ampun!” rintih si Aryo mohon-mohon waktu tangan bokap gue nyengkeram kaos birunya. Kakinya gemetar dan kebelet pipis seketika. Tapi dia tetep coba tahan. Belum ngompol aja wajah bokap gue brangasnya astaga, gimana kalau dia sampai bocor di rumah gue. Perang dunia yang ada.

Dan sifat tersembunyi bokap gue, akhirnya keluar.

“Pak-pak. Loe pikir gue bapak loe? Panggil gue kakak. Umur gue baru empat puluh lima tahun. Gue masih muda,” omel bokap gue tambah marah.

Dan ya. Inilah salah satu sifat bokap gue yang belum gue ceritain. Sifat yang selalu bikin gue harus siap-siap tutup muka. Sifat yang bedain dia dari bokap-bokap lainnya. Meski dia suka marah, dia lebih mudah lupa usia. Atau lebih tepatnya, kekinian. Bokap-bokap jaman now, katanya.

Dan bagaimana akhir dari kejadian yang menimpa Aryo?

Bokap gue langsung ambil tali jepang di bangku taman, dan kasih pilihan ke Aryo. Pilih golok, atau tali jepang?

Dan meski pikiran Aryo lagi nggak karuan, dia masih cukup waras buat cari jawaban. Dengan ketakutan yang masih mengisi wajah si Aryo. Juga air kencing yang lagi maksa buat keluar, si Aryo langsung kabur dan lari terbirit-birit. Nyesel udah ke rumah gue dan janji nggak bakal lagi mampir ke sini.

Rasain loe Aryo! Gue bahagia dan juga senang denger ceritanya. Haha (tertawa devil).

Lalu bagaimana dengan dua cewek yang juga masuk ke kelompok gue? Apa dia juga dapat musibah kayak yang Aryo alami?

Syukurnya, enggak.

Mereka nggak kena yang kayak Aryo alami. Tapi mereka juga pulang sambil lari terbirit-birit. Ketakutan meski cuma ngelihat derita Aryo dari gerbang rumah. Awalnya, mereka udah masuk gerbang. Dan waktu liat Aryo ditarik-tarik bokap gue, jadilah mereka mundur selangkah demi selangkah, dan akhirnya kabur ke masing-masing rumah.

 

-oOo-

Author: Indah Purnama

Binar perubah kata menjelmakan aksara. Wattpad: @purnapurnama

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.